PERANAN CAHAYA DALAM PERKECAMBAHAN BIJI

PERANAN CAHAYA DALAM PERKECAMBAHAN BIJI

PERANAN CAHAYA DALAM PERKECAMBAHAN BIJI

PERANAN CAHAYA DALAM PERKECAMBAHAN BIJI
PERANAN CAHAYA DALAM PERKECAMBAHAN BIJI

Cahaya memegang peranan

yang sangat penting dalam perkecambahan biji dari beberapa tanaman. Peranan cahaya dalam merangsang atau menghambat perkecambahan biji dari beberapa tanaman ini telah diketahui sejak pertengahan abad ke-19.

Kebanyakan biji-biji tanaman menjadi sensitif terhadap cahaya bila biji-biji tersebut dalam keadaan basah. Pencahayaan biji-biji kering tidak efektif dalam menstimulasi perkecambahan, tetapi pencahayaan biji-biji yang telah direndam air kesinar matahari langsung dalam waktu 0,01 detik saja telah mampu memberikan pengaruh stimulasi perkecambahan biji. Jadi di samping peranan cahaya, peranan airpun sangat penting dalam perkecambahan biji. Ini disebabkan karena air mempunyai peranan yang sangat penting dalam reaksi-reaksi biokhemis dalam biji selama proses perkecambahan.

Tetapi pada biji-biji tertantu justru perkecambahan dihambat dengan adanya cahaya dan tidak terpengaruh kelembaban yang ada.

Pengaruh cahaya terhadap perkecambahan dibedakan menjadi :

  1. Tanaman yang perkecambahannya membutuhkan cahaya seperti Latuca sativa dan Nicotiana tabacum
  2. Tanaman yang berkecambahan baik pada keadaan yang becahaya (intensitas lebih tinggi, perkecambahan lebih baik). Contohnya seperti Daucus carota, Ficus elastica dan Rumput-rumputan
  3. Tanaman yang perkecambahannya dihambat dengan adanya cahaya. Contohnya seperti Liliaceae, Nigella spp.
  4. Tanaman yang perkecambahannya sangat berkurang bila kena cahaya. Contohnya seperti Licopersicum esculentum dan Bromus spp.

Pigmen yang memegang peranan dalam perkecambahan biji adalah phytochrome yang sulit ditentukan karena hanya terdapat dalam jumlah yang sangat sedikit dalam biji. Biji light sensitive yang telah mengadakan imbibisi bila disinari dengan sinar merah (660 mu) mengakibatkan phytocrome merah berubah bentuk menjadi bentuk phytocrome infra merah yang aktif sehingga dapat menyebabkan perkecambahan biji.

Sedangkan pencahayaan dengan sinar infra merah (730 mu) mengakibatkan perubahan bentuk kebentuk phytocrome merah yang inaktif sehingga menghambat perkecambahan biji. Van der Veen (1973) menyatakan bahwa phytocrome infra merah menginduksi embrio dalam biji untuk menghasilkan hormon giberelin.

Giberelin

ini menginduksi terbentuknya enzym amylase dalam biji. Amylase akan memecah pati menjadi gula sehingga akan meningkat tekanan osmose dalam biji. Hal ini akan berakibat pecahnya kulit biji. Dengan rusaknya kulit biji  maka biji-biji yang dorman akan berkecambah.

Sinar matahari

yang sampai di bumi dikuasai oleh sinar merah sehingga phytocrome diubah menjadi bentuk phytocrome infra merah aktif. Penetrasi cahaya ke dalam tanah tergantung oleh panjang gelombang. Cahaya merah penetrasinya mencapai kira-kira 2,5 cm dalam tanah berpasir. Di kedalaman yang lebih besar keadaannya menjadi gelap sempurna dan hanya sinar infra merah yang masih sanggup menembusnya, sehingga dalam hal ini biji-biji akan tetap dorman sampai tanah tersebut diolah.

Baca Artikel Lainnya: